Kotaku
Home Cpns dan PPPK Kemenag Terbitkan Aturan Baru, Tenaga Honorer Wajib Update Data di BKN, Cek Syaratnya!

Kemenag Terbitkan Aturan Baru, Tenaga Honorer Wajib Update Data di BKN, Cek Syaratnya!

Kotaku.id Kemenag Terbitkan Aturan Baru, Tenaga Honorer Wajib Update Data di BKN, Cek Syaratnya! – Kementerian Agama (Kemenag) baru-baru ini menerbitkan sebuah Surat Edaran yang menggarisbawahi pentingnya pembaruan dan pemutakhiran data mengenai para tenaga honorer yang tercatat dalam basis data Badan Kepegawaian Negara (BKN) pada tahun 2024. Langkah ini bertujuan untuk merampingkan dan memperbaharui susunan tenaga honorer yang bekerja di berbagai lembaga pemerintah di bawah naungan Kemenag.

Penting bagi para tenaga honorer yang saat ini aktif dalam lingkup lembaga-lembaga tersebut untuk memperoleh pemahaman yang komprehensif terkait dengan pesan yang disampaikan melalui surat edaran ini. Ini disebabkan oleh fakta bahwa pembaruan dan pemutakhiran data yang dilakukan merupakan salah satu aspek penting dalam meningkatkan kualitas informasi yang dimiliki oleh para tenaga honorer.

Dengan memastikan bahwa data mereka terkini dan akurat, langkah-langkah lebih lanjut dalam pengelolaan serta pemanfaatan sumber daya manusia di lingkungan instansi-instansi pemerintah yang terkait dapat diambil secara lebih efektif dan efisien.

Tenaga Honorer Wajib Update Data di BKN, Cek Syaratnya!

Tenaga Honorer Wajib Update Data di BKN, Cek Syaratnya!

Berikut adalah rangkuman menyeluruh terkait proses pemutakhiran data tenaga honorer yang diuraikan dalam Surat Edaran Kemenag Nomor P-1112/SJ/B.II/2/KP.00/03/2024 yang disampaikan melalui channel Youtube MasTio Kdr.

Tujuan dari pemutakhiran data tenaga non-ASN adalah untuk menyegarkan informasi mengenai tenaga non-ASN. Seperti latar belakang pendidikan terakhir, pengalaman kerja, dan informasi penting lainnya yang diperlukan. Proses pemutakhiran data ini akan dilakukan melalui sistem aplikasi yang telah disediakan oleh Biro Kepegawaian Sekretariat Jenderal, dimulai dari tanggal 01 hingga 05 April 2024.

Bagi tenaga non-ASN yang sudah terdaftar dalam database BKN, mereka diharapkan untuk memperbarui informasi dan mengunggah dokumen yang relevan secara mandiri. Termasuk Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak (SPTJM) dengan nilai materai Rp.10.000,- yang menegaskan kesesuaian data dengan ketentuan hukum yang berlaku.

Apabila data yang disampaikan tidak sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan, individu tersebut harus siap bertanggung jawab dan akan dihadapkan pada proses hukum yang berlaku. Untuk memastikan keakuratan data yang diperbarui, pimpinan satuan kerja akan menugaskan unit yang bertanggung jawab dalam layanan kepegawaian untuk melakukan verifikasi dan validasi.

Tujuan Pemutakhiran Data

Pembaruan data ini dilakukan dengan tujuan yang jelas, yakni untuk menyegarkan informasi mengenai staf non-ASN, mencakup segala detail mulai dari:

1.      Memperbaharui data tenaga non-ASN

Langkah ini dilakukan untuk memastikan bahwa semua informasi terkait staf non-Aparatur Sipil Negara (ASN) diperbaharui secara teratur. Ini mencakup detail seperti tingkat pendidikan terakhir yang mereka capai, pengalaman kerja sebelumnya, serta informasi lain yang diperlukan. Hal ini untuk mengelola mereka secara efektif dalam lingkungan organisasi. Dengan memperbaharui data ini, Kementerian Agama (Kemenag) dapat memastikan bahwa informasi yang mereka miliki selalu akurat dan relevan.

2.      Memetakan kebutuhan ASN di lingkungan Kemenag

Langkah ini bertujuan untuk memahami dengan lebih baik kebutuhan akan staf ASN di berbagai unit dan departemen di Kemenag. Dengan melakukan pemetaan ini, Kemenag dapat mengidentifikasi di mana kekurangan atau kelebihan personel mungkin terjadi. Serta menentukan area di mana rekrutmen atau redistribusi personel diperlukan. Ini membantu Kemenag dalam merencanakan strategi kepegawaian yang lebih efektif dan efisien.

3.      Mempermudah proses pendataan dan pemetaan tenaga non-ASN

Melalui pembaruan data, tujuan ini adalah untuk memfasilitasi pengumpulan informasi dan pemetaan staf non-ASN dengan lebih efisien. Dengan memperbarui dan menyederhanakan proses ini, Kemenag dapat menghemat waktu dan sumber daya yang diperlukan untuk mengelola data kepegawaian mereka. Ini juga memungkinkan mereka untuk lebih fokus pada analisis dan pengambilan keputusan yang lebih baik dalam hal pengelolaan sumber daya manusia mereka.

Langkah-langkah Pemutakhiran Data

Langkah-langkah Pemutakhiran Data

Berikut adalah langkah-langkah pemutakhiran data:

  • Buka aplikasi pendataan tenaga non-ASN Kemenag.
  • Masukkan Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan juga password yang sudah didaftarkan sebelumnya.
  • Lengkapi data diri dan data pekerjaan sesuai dengan kondisi saat ini.
  • Unggah dokumen pendukung, seperti ijazah, SK pengangkatan, dan surat keterangan pengalaman kerja.
  • Periksa kembali data yang telah diinput dan pastikan semua data sudah benar.
  • Klik tombol “Simpan” untuk menyelesaikan proses pemutakhiran data.

Dengan adanya penyusunan ulang data tenaga honorer yang telah tercatat dalam database BKN ini, setiap satuan kerja diwajibkan untuk menyampaikan laporan hasil pemutakhiran kepada Sekretaris Jenderal melalui Kepala Biro Kepegawaian. Itulah informasi terkini mengenai pemutakhiran data tenaga honorer yang telah terdaftar dalam database BKN.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ad